ARTIKEL BARU

ARTIKEL BARU

Mengenal Apa itu Istilah Hanging Man

Story by : Danuh Nuraga
Category at: Analisa Teknikal
Published : June 18, 2021
Dilihat: 1026 kali

Danuh Nuraga adalah Konsultan Perdagangan di Pasar Keuangan yang membantu Trader dan Investor profesional mendapatkan pengetahuan berharga dan strategi penting. Ia lulus dari California State University of Northridge di AS dan memperoleh gelar Bachelor of Science di bidang Manajemen Bisnis. Ia juga memiliki pengetahuan dalam dunia bisnis, namun memiliki pengetahuan yang sangat luas di bidang Penerbangan dan memiliki Lisensi Pilot.


zoom

Sumber: iqtradingpro

Poin terpenting adalah, candle hanging man memiliki 'ekor' lower shadow yang panjang, dan upper shadow yang kecil atau malah tidak ada upper shadow sama sekali.

Hanging man bisa ditemukan setelah pada akhir tren bullish, dan biasanya menandakan 'puncak' dalam uptrend yang akan disusul oleh jatuhnya harga. Seller mulai mendapatkan 'energi' untuk mendorong harga jatuh. Meski setelahnya harga bisa rebound sebelum penutupan candle, tetapi pola hanging man ini harus ditanggapi sebagai peringatan serius. Uptrend mulai melemah, dan para buyer bisa jadi sudah tidak memiliki cukup kekuatan untuk mempertahankan harga di level tinggi pada hari berikutnya.

Memerlukan Konfirmasi

Namun demikian, faktor-faktor lain perlu diperhitungkan juga sebelum Anda membuat keputusan untuk melakukan sell setelah melihat pola candlestick hanging man. Perlu diketahui bahwa pola hanging man tidak begitu bisa diandalkan, dan selalu membutuhkan konfirmasi.

Konfirmasi seperti apa yang diperlukan?

Untuk memastikan bahwa downturn akan terjadi sesuai sinyal hanging man, kita bisa mendeteksi dari beberapa hal berikut:

  • ada candlestick hitam besar di hari trading berikutnya,
  • ada gap besar ke arah bawah,
  • harga penutupan yang agak lebih rendah.

Jika salah satu diantara ketiganya terjadi, maka reversal harga dari uptrend menjadi downtrend mungkin sekali akan terjadi, dan Anda harus bertindak cepat untuk memaksimalkan profit yang akan didapat.

Penting untuk diperhatikan juga bahwa bentuk candle pada pola candlestick hanging man ini mungkin mirip dengan pola candlestick hammer, tetapi ada perbedaan mencolok diantara keduanya. Hanging man muncul di akhir uptrend sebagai sinyal reversal harga akan bearish, sedangkan Hammer muncul di akhir downtrend sebagai aba-aba harga akan berbalik bullish.

Karakteristik Candlestick Hanging Man

Belajar Trading Mengenal Apa itu Istilah Hanging Man 1Sumber: iqtradingpro

Pola candlestick ini ditandai dengan bentuk tubuh nyata yang kecil, sedikit atau tidak ada bayangan atas (sumbu) dan bayangan bawah setidaknya dua kali panjang tubuh.

Level pembukaan: Candle hanging man bisa berupa candle hijau (bullish), atau candle merah (bearish), meskipun candle bearish memberikan indikasi pasar yang melemah yang lebih baik.

Bayangan atas: Bayangan atas kecil menunjukkan bahwa ada upaya untuk mempertahankan tren naik saat ini sebelum penurunan signifikan harga Pound Sterling.

Bayangan bawah panjang: Ini mungkin salah satu pengamatan paling berwawasan pada candle, yang menggambarkan aksi jual yang signifikan sebelum sinyal bullish mencoba mendapatkan kembali kekuatan yang memaksa harga penutupan berakhir agak lebih dekat ke level pembukaan tetapi masih turun untuk periode tersebut.

Level penutupan: Dalam hal ini level penutupan berada di bawah level pembukaan dan sehingga ini mengonfirmasi bahwa ini adalah candle hanging man bearish.

Mengidentifikasi Sinyal Candlestick Hanging Man

Candlestick hanging man dapat digunakan untuk mengidentifikasi perdagangan pendek (pandangan bearish pasar) karena bayangan panjang menunjukkan aksi jual besar-besaran. Percobaan sebenarnya atas keabsahan candlestick hanging man ini sering kali terungkap dalam aktivitas selanjutnya pada grafik.

Jika candle berikutnya bergerak lebih jauh ke bawah dan menembus di bawah garis tren kenaikan jangka pendek, ini dapat dilihat sebagai kelanjutan dari tren penurunan untuk jangka panjang. Level entri lain yang memungkinkan adalah memasuki perdagangan setelah pasar bergerak melewati titik terendah candle hanging man.

Trading Dengan Hanging Man?

Ini penting untuk melihat formasi candle hanging man dalam kaitannya dengan tren jangka panjang. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan analisa kerangka multi waktu. Mulailah dengan melihat pasar menggunakan grafik kerangka waktu/timeframe yang lebih panjang seperti harian atau mingguan untuk mengamati arah tren jangka panjang pasar.

Kemudian, perbesar menggunakan grafik pada kerangka waktu yang lebih kecil (4 jam atau 2 jam) untuk menganalisis titik masuk yang ideal untuk perdagangan Anda.

Belajar Trading Mengenal Apa itu Istilah Hanging Man 2Sumber: iqtradingpro

1. Identifikasi tren jangka panjang

Lihat grafik dalam jangka waktu yang lebih lama (misalnya, grafik harian) untuk mendapatkan gambaran tentang arah yang dituju pasar. Anda tidak ingin menempatkan perdagangan dalam arah berlawanan tren jangka panjang.

2. Menemukan titik masuk ideal

Memanfaatkan grafik kerangka waktu yang lebih pendek (grafik 4 jam), identifikasi titik masuk ideal. Pembentukan candle hanging man memberi kita sinyal untuk perdagangan pendek.

3. Memanfaatkan indikator support

Apakah RSI memastikan bahwa pasar telah berubah dan sekarang dalam tren penurunan? Apakah garis SMA 20 telah melewati garis SMA 50? Apakah candlestick hanging man muncul di dekat bagian atas tren naik jangka pendek? Apakah ada level Fibonacci retracement yang relevan?

4. Tempatkan perdagangan Anda

Cari titik masuk di bagian bawah candlestick hanging man. Jika pandangan bearish pasar Anda benar, Anda akan melihat pergerakan harga selanjutnya bergerak ke bawah - memberi Anda indikasi untuk melakukan perdagangan singkat.

5. Manajemen risiko

Pastikan untuk menempatkan perdagangan Anda sesuai dengan strategi besar posisi Anda. Pertimbangkan berapa banyak dari total nilai akun Anda yang siap Anda pertaruhkan setiap saat dan jangan menyimpang dari ini. Selain itu, pastikan Anda berhenti di puncak formasi candle hanging man.

6. Kapan menutup perdagangan?

Kapanpun memasuki perdagangan, selalu yang terbaik adalah memiliki rasio risiko terhadap profit setidaknya 1: 2. Anda mempertaruhkan setengah dari apa yang ingin Anda peroleh. Ini berarti bahwa jarak dari level awal Anda ke level take profit harus dua kali jarak dari level entri Anda ke level stop loss Anda. Menerapkan teknik sederhana ini berarti bahwa meskipun Anda hanya mendapatkan setengah dari perdagangan Anda yang benar, Anda masih akan memiliki akun perdagangan yang positif.

 

RECOMMENDATION FROM EXPERT :

- Pastikan anda Mengetahuinya dengan BACA dan PAHAMI dalam artikel ini.

- Share artikel ini ke temanmu dan DAPATKAN FREE KONSULTASI langsung dengan Saya untuk mengenal trading lebih detail.

- Untuk pembelajaran lebih intensif dan lebih dalam, silahkan ke Sekolah Forex Gratis

- CALL atau whatsapp dan cari DANUH silahkan hubungi di SINI


Artikel Terkait