TIPS & TRICK TRADING

TIPS & TRICK TRADING

13 Tips Trading Saham untuk Pemula

Story by : Hadi J
Category at: TIPS & TRICK TRADING
Published : September 18, 2023
Dilihat: 578 kali

Hadi adalah penasihat perdagangan di pasar berjangka sebagai pedagang valas dan komoditas. Sebagai seorang trader scalper, Dia menggunakan strategi Trendline dan Indikator Aligator untuk trading. Dia akan membantu Anda mempelajari cara menghasilkan uang dari 'zero' menjadi 'hero'.


zoom

Trading saham adalah dunia yang menarik, tetapi juga penuh tantangan. Bagi pemula, memahami dasar-dasar trading adalah langkah pertama yang penting. Artikel ini akan mengulas 13 tips trading saham terbaik yang akan membantu kamu memulai perjalanan trading dengan lebih baik.

1. Belajar Terus-Menerus

Saya akan mulai tips pertama dengan saran ‘belajar terus-menerus’. Investasikan waktu untuk terus belajar tentang pasar saham dan strategi trading yang berbeda.

2. Pahami Dasar-dasar Trading

Sebelum kamu memulai trading saham, penting untuk memahami dasar-dasar pasar saham, seperti bagaimana harga saham bergerak, jenis pesanan perdagangan, dan peran pasar. Dengan pemahaman yang kuat tentang dasar-dasar ini, kamu akan lebih siap untuk menghadapi perubahan pasar.

3. Tentukan Tujuan

Tentukan tujuan kamu dalam trading. Apakah kamu ingin membangun portofolio jangka panjang atau mencari keuntungan jangka pendek? Tujuan yang jelas akan membantu kamu membuat strategi yang sesuai.

4. Rencanakan Trading kamu

Sebuah rencana trading adalah panduan yang merinci tujuan, strategi masuk dan keluar, serta manajemen risiko kamu. Dengan memiliki rencana yang baik, kamu dapat tetap fokus dan menghindari keputusan impulsif yang dapat berdampak negatif pada portofolio kamu.

Sebuah strategi masuk dan keluar adalah kunci sukses dalam trading saham. Rencanakan kapan kamu akan memasuki perdagangan dan kapan kamu akan keluar, baik untuk mengambil keuntungan atau membatasi kerugian.

Misalnya, jika kamu membeli saham ABC pada $50 per saham, kamu bisa merencanakan untuk menjualnya ketika mencapai $60 untuk mengambil keuntungan. Di sisi lain, kamu mungkin menetapkan batasan kerugian pada $45, dimana kamu akan menjualnya untuk membatasi kerugian kamu jika harga turun.

Rencana ini membantu kamu tetap fokus dan menghindari keputusan impulsif yang dapat berdampak negatif pada investasi kamu.

5. Diversifikasi Portofolio

Jangan letakkan semua telur kamu dalam satu keranjang. Diversifikasi portofolio kamu untuk mengurangi risiko. Diversifikasi adalah kunci untuk mengurangi risiko dalam trading saham. Jangan letakkan semua modal kamu pada satu saham atau sektor. Alih-alih, sebarkan investasi kamu ke berbagai saham atau instrumen keuangan lainnya untuk melindungi portofolio kamu dari volatilitas pasar.

6. Gunakan Analisis Fundamental

Pelajari tentang fundamental perusahaan sebelum membeli sahamnya. Analisis fundamental melibatkan penelitian tentang kinerja keuangan dan prospek pertumbuhan perusahaan. Memahami faktor-faktor ini akan membantu kamu membuat keputusan investasi yang lebih cerdas. Pelajari tentang rasio keuangan, laba bersih, dan faktor-faktor lain yang memengaruhi harga saham.

7. Gunakan Analisis Teknikal

Pahami grafik harga saham dan pola teknis yang bisa membantu kamu mengidentifikasi peluang. Analisis teknikal melibatkan studi pola harga historis untuk mengidentifikasi peluang perdagangan. Pelajari tentang grafik candlestick, indikator teknis, dan tren pasar. Analisis teknikal dapat membantu kamu mengenali titik masuk dan keluar yang potensial.

8. Manajemen Risiko yang Baik

Manajemen risiko adalah kunci sukses dalam trading saham. Penting untuk memahami risiko yang terkait dengan trading saham. Investasi dalam saham melibatkan risiko kehilangan modal, jadi kamu harus siap secara mental dan finansial.

Selalu tetapkan batas kerugian yang dapat kamu terima. Kamu perlu menetapkan seberapa besar nominal uang yang bisa kamu ikhlasan untuk hilang.  Secara teknis hal ini dikenal dengan istilah "stop-loss."

Misalnya, jika kamu membeli saham dengan harga $100 per saham, kamu dapat menetapkan stop-loss pada $90. Artinya, jika harga saham turun ke $90, kamu akan menjualnya untuk menghentikan kerugian lebih lanjut. Ini adalah cara yang efektif untuk menjaga agar kerugian tidak melonjak menjadi besar.

Lalu, patuhi batasan ini. Jangan pernah mengambil risiko lebih dari yang kamu mampu! Manajemen risiko yang baik akan melindungi modal kamu dari kerugian besar.

9. Pilih Platform Trading

Pilih platform trading yang sesuai dengan kebutuhan kamu. Pastikan platform tersebut user-friendly dan menyediakan alat analisis yang kamu butuhkan. Pahami biaya yang terkait dengan trading saham, seperti komisi dan spread.

9. Mulailah dengan Akun Demo

Sebelum menginvestasikan uang sungguhan, coba trading dengan akun demo. Ini akan membantu kamu memahami bagaimana platform bekerja dan mencoba strategi tanpa risiko kehilangan uang.

10. Jaga  Kestabilan Emosi

Kendalikan emosi kamu dan jangan biarkan ketakutan atau keserakahan menguasai keputusan trading kamu. Selain itu, kamu perlu sabar. Jangan terburu-buru. Kesuksesan dalam trading saham memerlukan waktu dan kesabaran.

12. Monitor Portofolio kamu

Selalu pantau kinerja portofolio kamu dan siap untuk menyesuaikan strategi jika diperlukan.

13. Monitor Portofolio kamu

Selalu evaluasi kembali kinerja trading kamu. Pelajari apa yang berhasil, dan apa yang tidak. Pengalaman adalah guru terbaik dalam trading saham.

Dengan langkah awal yang tepat dan pengetahuan yang cukup, trading saham bisa menjadi cara yang potensial untuk mengembangkan kekayaan kamu. Ingatlah bahwa trading melibatkan risiko, jadi selalu berinvestasi dengan bijak dan berpegang pada strategi kamu. Selamat mencoba!


Artikel Terkait