MONEY MANAGEMENT

MONEY MANAGEMENT

Memahami Rasio Risiko terhadap Imbalan

Story by : Danuh Nuraga
Category at: MONEY MANAGEMENT
Published : May 03, 2023
Dilihat: 361 kali

Danuh Nuraga adalah Konsultan Perdagangan di Pasar Keuangan yang membantu Trader dan Investor profesional mendapatkan pengetahuan berharga dan strategi penting. Ia lulus dari California State University of Northridge di AS dan memperoleh gelar Bachelor of Science di bidang Manajemen Bisnis. Ia juga memiliki pengetahuan dalam dunia bisnis, namun memiliki pengetahuan yang sangat luas di bidang Penerbangan dan memiliki Lisensi Pilot..


zoom

Sumber: Freepik

Rasio risiko/ imbalan (rasio R/R atau R) memungkinkan Anda memahami seberapa besar risiko yang diambil untuk mendapatkan keuntungan (hadiah) potensial. Dengan kata lain, ini menunjukkan kepada Anda kemungkinan pengembalian untuk setiap uang yang Anda risikokan atas suatu investasi.

Apa Itu Rasio Risiko/ Imbalan

Rasio risiko terhadap imbalan (rasio R/R) mengukur pendapatan dan kerugian yang diharapkan dalam investasi dan trade. Trader menggunakan rasio R/R untuk secara tepat menentukan jumlah uang yang bersedia mereka pertaruhkan dan ingin dapatkan di setiap trade. Rasio risiko/imbalan diukur dengan membagi jarak dari titik masuk Anda ke Stop Loss dan jarak dari titik masuk Anda ke tingkat Take Profit.

Hubungan antara dua angka ini membantu trader menentukan apakah trading itu layak atau sekarang. Semakin besar kemungkinan kerugian, semakin buruk bagi seorang trader karena terkadang setiap orang dapat memiliki serangkaian trade yang buruk. Dengan demikian, rasio R/R yang besar akan menyebabkan kerugian yang tidak dapat diubah. Juga, rasio R/R adalah aspek penting dari setiap strategi trading yang sukses, dan tidak ada trader yang menguntungkan tanpa sepengetahuan R/R.

 

Bagaimana Risiko/ Imbalan Bekerja

Rasio risiko terhadap imbalan mengukur berapa banyak dollar yang akan Anda dapatkan untuk setiap dolar yang Anda risikokan. Sebagian besar analis, trader, dan investor mengatakan bahwa rasio R/R 1:3 adalah yang terbaik dan sangat populer.

Penjelasannya, untuk setiap dolar yang Anda pertaruhkan, Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan tiga dollar. Jika Anda memiliki rasio R/R kurang dari 1,0 (rasio R/R 1:3 adalah 0,33, jadi kurang dari 1,0), Anda akan mendapatkan lebih dari satu dollar untuk setiap dolar dalam trade. Untuk menangani rasio risiko/imbalan dengan lebih baik, Anda harus menggunakan Stop Loss dan Take Profit. Dengan cara ini, Anda akan tahu pasti bahwa Anda tidak akan mengambil risiko lebih dari yang Anda siap untuk kalah.

 

Pentingnya Rasio Risiko terhadap Imbalan

Memahami Rasio Risiko terhadap Imbalan
Sumber: Freepik

Adil untuk mengatakan rasio risiko/imbalan adalah salah satu hal terpenting yang harus Anda gunakan jika Anda ingin menjadi trader yang sukses. Ini membantu Anda menghitung kerugian dan profit Anda dan memberi Anda alasan lain untuk berpikir dua kali sebelum memulai trade.

Akan lebih baik jika Anda ’tidak mengandalkan rasio R/R universal dalam keputusan trading Anda. Untuk setiap trade, Anda harus menentukan berapa banyak Anda mampu untuk kehilangan dalam trade tertentu dan berapa banyak Anda bisa kehilangan hari ini sebelum Anda menyelesaikan trading Anda.

Jika Anda melihat trade yang terlihat legit karena formasi harga, latar belakang ekonomi, atau akal sehat Anda, Anda dapat mengambil lebih banyak risiko dan memiliki rasio risiko/imbalan 1:2, 1:1, atau bahkan 1: 0,5.

Tidak apa-apa selama Anda memahami mengapa Anda memasuki trade dan mengendalikan emosi Anda. Juga, semakin kecil rasio R/R yang Anda miliki (1:3 tidak terlalu kecil, tetapi 1:5 adalah rasio R/R yang kecil), semakin kecil peluang Anda untuk menghasilkan dalam trade. Itu terjadi karena volatilitas pasar yang dapat memindahkan grafik ke Stop Loss Anda dan kemudian berbalik ke target Anda. Akan membantu jika Anda menemukan keseimbangan antara rasio R/R dan tingkat kemenangan trade agar berhasil.

Setiap usaha di pasar yang melibatkan pengembalian apa pun menuntut sejumlah risiko tertentu. Hindari keputusan emosional karena mereka dapat mengubah tujuan keuangan Anda yang telah ditetapkan dan memikat Anda untuk membuat taruhan yang tidak konsisten. Ini selalu diperlukan untuk memiliki rasio risiko-terhadap-imbalan untuk mengambil risiko yang diperhitungkan.

 

Perhitungan Rasio Risiko/Imbalan

Memahami Rasio Risiko terhadap Imbalan1
Sumber: Freepik

Untuk menghitung rasio risiko/imbalan, mulailah dengan mencari tahu risiko dan imbalannya. Kedua level ini ditentukan oleh trader.

Risiko adalah jumlah uang yang Anda mampu untuk kehilangan dalam trade. Jangan bertindak membabi buta dengan menempatkan order Stop Loss pada titik acak pada grafik hanya untuk mempertahankan rasio R/R. Level Stop Loss dan Take Profit jauh lebih penting daripada rasio risiko/imbalan karena mereka menentukan apakah trade ini memiliki peluang untuk berhasil atau tidak.

Imbalannya adalah uang yang Anda dapatkan ketika trade ini mencapai tingkat Take Profit. Sama seperti risikonya, jangan letakkan level Take Profit Anda di titik mana pun dari grafik untuk mendapatkan rasio R/R yang diinginkan. Terkadang lebih baik memiliki rasio R/R yang lebih kecil tetapi tingkat keunggulan yang lebih tinggi.

 

Rasio Risiko/ Imbalan yang Baik

Sebagian besar trader menganggap rasio R/R 1:3 sebagai yang terbaik untuk setiap trader. Kami tidak setuju karena terkadang rasio R/R yang kecil berarti tingkat kemenangan yang lebih rendah. Jadi, jika Anda menggunakan rasio risiko/imbalan 1:1, Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk menghasilkan profit daripada menggunakan rasio risiko/imbalan 1:4. Ini terjadi karena volatilitas pasar dan fluktuasi acak yang dapat menyebabkan harga berayun menuju Stop Loss Anda sebelum mencapai level Take Profit.

Dalam kebanyakan kasus, cobalah untuk mempertahankan rasio R/R antara 1:1.5 dan 1:3. Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan yang terbaik dari dua dunia: rasio yang layak untuk membantu Anda dalam trading dan tidak ada risiko yang tidak memadai yang dapat menyebabkan serangkaian trade yang buruk dan konsekuensi yang merusak akun.

Rasio risiko terhadap imbalan (rasio R/R) mengukur pendapatan dan kerugian yang diharapkan dalam investasi dan trade. Jika rasionya lebih besar dari 1,0, risikonya lebih besar daripada imbalan tradernya. Jika rasionya kurang dari 1,0, imbalannya lebih besar daripada risikonya. Gunakan dengan cerdik, dan Anda akan meningkatkan hasil trading Anda dalam waktu singkat.

 

RECOMMENDATION FROM EXPERT :

- Pastikan anda Mengetahuinya dengan BACA dan PAHAMI dalam artikel ini.
- Share artikel ini ke temanmu dan DAPATKAN FREE KONSULTASI langsung dengan
  Saya untuk mengenal trading lebih detail.
- Untuk pembelajaran lebih intensif dan lebih dalam, silahkan
  ke Sekolah Forex Gatis
- CALL atau whatsapp dan cari DANUH silahkan hubungi di SINI


Artikel Terkait